Redaksi
Selasa, 11 Juli 2023, Juli 11, 2023 WIB
Last Updated 2023-07-11T05:09:40Z
Daerah

Bolaang Mongondow Timur Dilanda Banjir dan Longsor, Tidak Ada Korban Jiwa

Sulawesi Utara - Hujan lebat yang mengguyur wilayah Kabupaten Bolaang Mongondow Timur (Boltim), Provinsi Sulawesi Utara sejak Senin (10/7) dini hari, berakibat banjir dan longsor melanda beberapa desa di wilayah tersebut. Beberapa desa yang terdampak antara lain Desa Nuangan 1, Molobog, Motongkad, dan Jiko di Kecamatan Nuangan. 


Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Boltim, Elfis Siagian menjelaskan, petugas di lapangan masih melakukan pendataan jumlah korban terdampak, namun belum ada informasi korban jiwa.

“Tidak ada laporan korban jiwa sejauh ini, hanya ada satu ternak sapi yang mati,” jelas Elfis Siagian yang dihubungi melalui sambungan telepon, Selasa (11/7).


Elfis juga menjelaskan bencana banjir dan tanah longsor yang kerap terjadi di wilayahnya diakibatkan intensitas curah hujan yang tinggi, meluapnya air sungai karena terbatasnya kapasitas tampung sungai, belum tersedianya bangunan tanggul pengendali banjir, belum dibuatnya tanggul penahan tanah dan terganggunya daerah resapan air di bagian hulu dan sepanjang aliran sungai akibat pertambangan emas dan alih fungsi lahan.



Akibat banjir dan longsor ini jalan Nasional yang melintasi wilayah tersebut sempat terputus, namun telah dilakukan pembersihan oleh petugas dan sudah dapat dilewati kendaraan kembali. 


Hingga hari Selasa (11/7), Bupati Boltim Sachrul Mamonto, Sekda, bersama BPBD dan perangkat daerah terkait, turun ke lapangan untuk melakukan pemantauan kondisi terkini. Petugas juga terus berkoordinasi dengan dinas terkait untuk melakukan penanganan darurat khususnya untuk pembersihan material longsor dan pohon tumbang.


“Ada satu jalan yang masih dilalakukan penanganan, yakni di jalan Lanud di Kecamatan Modayag,” ungkap Elvis.


Sementara itu, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) merilis informasi prakiraan cuaca melalui laman websitenya. Untuk wilayah Sulawesi Utara, waspada potensi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat dan angin kencang di wilayah Manado, Bitung, Tomohon, Kotamobagu, Minahasa Utara, Monahassa Selatan, Minahasa Tenggara, Bolaang Mongondow, Bolaang Mongondow Utara, Kepulauan Sitaro dan Kepulauan Talaud untuk Selasa (11/7) dan Rabu (12/7).


Merespon adanya potensi cuaca ekstrem tersebut, BNPB mengimbau kepada pemerintah daerah dan masyarakat untuk waspada dan mengantisipasi potensi risiko yang dapat terjadi. Masyarakat juga diimbau untuk waspada apabila curah hujan tinggi dengan durasi diatas satu jam, serta menghindari area lereng yang berpotensi longsor.[]